Pengertian Konsumen Dalam Kamus Bahasa Indoneisa

Pengertian Konsumen Dalam Kamus Bahasa Indoneisa

Posted on

Pengertian Konsumen Dalam Kamus Bahasa Indoneisaanwarsigti.com – Dalam suatu proses distribusi, konsumen adalah akhir dari suatu proses distribusi, konsumen adalah pengguna atau pengguna akhir suatu barang. Pada kesempatan ini, kami akan mengaudit pemahaman konsumen, hak konsumen, dan kewajiban konsumen secara lengkap. Oleh karena itu, bagaimana jika kita simak ulasan di bawah ini.

Pengertian Konsumen

Kata konsumen berasal dari kata consumer (Inggris-Amerika), atau consumer/consumer (Belanda). Arti harfiah dari kata konsumen adalah (sebagai lawan dari pembuat) setiap individu yang menggunakan barang. Konsumen secara keseluruhan adalah pengguna terakhir dari produk yang diserahkan kepada mereka oleh pengusaha, tepatnya setiap individu yang mendapatkan barang untuk digunakan dan tidak untuk ditukar atau ditukar lagi. Sebagaimana ditunjukkan oleh Pasal 1 angka 2 Undang-Undang Perlindungan Konsumen, konsumen adalah setiap orang yang menggunakan barang dan jasa tambahan yang tersedia di masyarakat, baik untuk kepentingan dirinya sendiri, keluarganya, orang lain, dan makhluk hidup lainnya dan tidak begitu banyak. untuk bertukar.

Pengertian Konsumen Menurut Para Ahli

Berikut ini adalah pengertian konsumen menurut para ahli, sebagai berikut:

1. Menurut Dewi

Berdasarkan keterangan dari Dewi (2013:1), definisi konsumen ialah seseorang yang memakai suatu produk (barang dan/atau jasa) yang dipasarkan.

2. Menurut Sri Handayani

Berdasarkan keterangan dari Sri Handayani (2012:2), definisi konsumen ialah seseorang/ sebuah organisasi yang melakukan pembelian atau memakai sejumlah barang atau jasa dari pihak lainnya.

3. Menurut Aziz Nasution

Berdasarkan keterangan dari Aziz Nasution, makna konsumen ialah setiap orang yang menemukan barang atau jasa yang dipakai untuk destinasi tertentu.

4. Menurut Philip Kotler

Berdasarkan keterangan dari Philip Kotler (2000) dalam bukunya “Principles Of Marketing”, definisi konsumen ialah semua pribadi dan lokasi tinggal tangga yang melakukan pembelian atau mendapat barang atau jasa guna dikonsumsi secara pribadi.

Jenis-Jenis Konsumen

Berikut ini adalah jenis-jenis konsumen, sebagai berikut:

1. Konsumen Perorangan (Personal Consumer)

konsumen perorangan (personal consumer) adalah konsumen yang membeli/ menggunakan suatu produk (barang/ jasa) untuk kebutuhan diri sendiri.

READ ALSO :   Begini Cara Kerja Lelang Koin Apk Penghasil Uang 2022!

Personal consumer sering pun disebut dengan istilah end user. Contoh konsumen akhir; individu, keluarga.

2. Konsumen Organisasi (Organizational Consumer)

konsumen organisasi (organizational consumer) adalah konsumen yang membeli/ menggunakan suatu produk (barang/ jasa) untuk kebutuhan operasional organisasi tersebut.

Hak-Hak Konsumen

Dalam Pasal 4 Undang-Undang Perlindungan Konsumen diatur mengenai hak konsumen. Hak konsumen yaitu sebagai berikut :

  • hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi barang dan/atau jasa;
  • hak untuk memilih barang dan/atau jasa serta mendapatkan barang dan/atau jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan;
  • hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan barang dan/atau jasa;
  • hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang digunakan;
  • hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian sengketa perlindungan konsumen secara patut;
  • hak untuk mendapat pembinaan dan pendidikan konsumen;
  • hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak diskriminatif;
  • hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian, apabila barang dan/atau jasa yang diterima tidak sesuai
  • dengan perjanjian atau tidak sebagaimana mestinya;
  • hak-hak yang diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan lainnya.

Kewajiban Konsumen

kewajiban konsumen juga diatur di dalam Pasal 7 Undang-Undang Perlindungan Konsumen. Kewajiban konsumen yaitu antara lain sebagai berikut ini :
  • beritikad baik dalam melakukan transaksi pembelian barang dan/atau jasa;
  • membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati;
  • mengikuti upaya penyelesaian hukum sengketa perlindungan konsumen secara patut.

Adapun kewajiban konsumen dengan tujuan yang baik, mereka hanya terfokus pada transaksi pembelian barang dan jasa tambahan. Hal ini tentunya karena bagi konsumen, kemungkinan adanya pilihan untuk merugikan produsen dimulai pada saat melakukan transaksi dengan pembuat. Berbeda dengan pelaku usaha, kemungkinan kerugian bagi konsumen dimulai ketika barang tersebut dirancang/diciptakan oleh pembuatnya (penghibur bisnis).

Komitmen lain yang perlu klarifikasi lebih lanjut adalah komitmen konsumen untuk mengikuti upaya hukum untuk menyelesaikan sengketa jaminan konsumen secara tepat. Komitmen ini dianggap hal lain, karena sebelum lahirnya UU Perlindungan Konsumen sebenarnya tidak ada komitmen khusus seperti ini dalam kasus-kasus biasa, sedangkan dalam kasus pidana tersangka/terdakwa sebagian besar dikendalikan oleh polisi maupun kejaksaan.

READ ALSO :   Pengertian Mengenai Pidana Menurut Para Ahli

Karakter Konsumen

Berikut ini adalah karakter dari konsumen, sebagai berikut:

1. Konsumen Potensial

Pelanggan potensial semacam ini harus menjadi prioritas pasar tujuan Anda. Padahal, calon pelanggan belum menjadi pelanggan Anda, melainkan sebagian besar mungkin bisa menjadi konsumen.

Pastikan Anda menawarkan bantuan dan data yang komprehensif dan terbaik untuk kemungkinan pelanggan semacam ini.

Jenis ini sering menunjukkan minat pada produk atau layanan yang kami jual, baik dengan mengisi formulir kontak, mengajukan pertanyaan ke saluran etalase kami, atau mengunjungi situs web kami dan berlangganan.

Untuk pelanggan yang diharapkan ini, kita dapat melakukan sedikit dorongan untuk menginspirasi dia untuk pergi dengan pilihan pembelian sesegera mungkin.

Salah satu caranya adalah dengan memberikan diskon. Tentu saja, memberikan diskon kepada calon pelanggan akan menjadi cara yang paling layak.

Namun, pastikan Anda juga menunjukkan dengan jelas nilai barang atau layanan yang kami jual kepada calon pelanggan sebelum mengirimkan diskon.

2. Konsumen Baru

Kali ini, Anda akan mengelola individu yang baru saja membeli item Anda.

Pelanggan baru akan sering melalui fase penyesuaian ketika mencoba melakukan pembelian pertama mereka, jadi Anda benar-benar ingin memastikan bahwa fase transformasi ini berjalan dengan lancar.

Meskipun kami telah berhasil menginspirasi mereka untuk membeli barang Anda, Anda tidak bisa membiarkannya begitu saja.

Anda perlu memastikan setiap pelanggan baru merasa nyaman dan ceria dalam menggunakan barang atau jasa yang kami jual.

Untuk memastikan pelanggan baru merasa nyaman dan bahagia, kami benar-benar ingin memberikan panduan kepada pelanggan baru ini.

Biasanya proses pemberian arahan dilakukan dengan menyampaikan klarifikasi yang cermat terhadap item dan strategi penggunaan atau sistem kerjanya.

3. Konsumen Impulsif

Konsumen jenis ini adalah jenis konsumen yang dapat mengejar pilihan dengan cepat, tergantung pada kondisi yang paling tepat.

Anda tidak perlu terlalu persuasif untuk membujuk tipe konsumen yang memiliki sifat impulsif. Apa yang dibutuhkan konsumen impulsif adalah kenyamanan yang diberikannya.

Semakin mudah langkah-langkah yang diberikan untuk memiliki pilihan untuk melakukan pembelian barang atau jasa Anda, semakin besar peluang bahwa konsumen impulsif akan menutup untuk membeli.

READ ALSO :   Berikut Cara Membobol Wifi Dengan Hp Oppo Dengan Mudah

Model: Jika kita menawarkan jasa pengiriman kargo, fasilitas yang kita transaksikan seperti fasilitas untuk mengikuti barang yang dikirim, atau fasilitas untuk mendapatkan barang akan menjadi salah satu hal yang akan mendorong konsumen impulsif untuk menutup pembelian.

4. Konsumen Diskon

Konsumen jenis ini adalah konsumen yang telah melihat nilai yang kita tawarkan dari barang atau jasa tersebut, namun tetap tidak memiliki keinginan untuk mendapatkannya dengan biaya yang ada.

Untuk mengelola konsumen seperti ini, upaya persuasif mereka mungkin tidak ada habisnya. Yang bisa Anda lakukan adalah memberi mereka berbagai diskon atau penawaran.

Namun, ketika diskon yang kami berikan sudah habis, Anda mungkin kesulitan mempertahankannya sebagai pelanggan.

Konsumen seperti ini akan sering pergi begitu diskon yang diberikan sudah habis dan tidak terlalu besar. Oleh karena itu, untuk meningkatkan peluang kami melindungi konsumen seperti ini sebagai pelanggan, kami ingin menunjukkan kepadanya bahwa ia mendapatkan produk dengan harga diskon, tetapi juga mendapatkan layanan pelanggan yang spektakuler dengan pembeliannya.

5. Konsumen Loyal

Anda pasti membutuhkan bahwa setiap pelanggan Anda setia pada barang atau jasa Anda.

Pelanggan yang setia akan sering tinggal bersama Anda, dan sebenarnya bisa menjadi duta merek untuk Anda dengan menjadi pertukaran iklan informal yang terjadi.

Pelanggan setia akan merekomendasikan barang atau jasa Anda kepada teman dan keluarga mereka. Oleh karena itu, konsumen semacam ini memiliki efek yang luar biasa pada bisnis Anda.

Selalu berikan yang terbaik untuk mereka dalam hal produk dan layanan purna jual, dan lihat hasil yang akan diberikan.

Contoh Konsumen

Berikut ini adalah contoh dari konsumen, sebagai berikut:

  • Warga Desa Wedani melakukan pembelian baju seragam, maka beliau sebagai konsumen baju.
  • Pak Sabar melakukan pembelian barang elektronik, maka pak Sabar sebagai konsumen
  • Pak Lurah melakukan pembelian semen dan pasir, maka Pak lurah sebagai konsumen

Leave a Reply

Your email address will not be published.